Tata Cara Berdoa Agama Konghucu – Persiapan dan Waktu Pelaksanaan

Banyak yang bertanya, apakah konghucu agama atau kepercayaan? dimana, tempat berdoa bagi umat konghucu bisa dilakukan dimana saja seperti rumah, klenteng, litang, miao, kongzi miao, dan khongcu bio. Semua sama saja asalkan peralatan yang dibutuhkan untuk berdoa ada dan harus dilakukan dengan khidmat.

Tetapi untuk peribadatan dalam hari raya biasanya dilakukan di klenteng, disana nantinya akan berkumpul umat konghucu dalam daerah tertentu. Klenten biasanya didominasi oleh warna merah dan tulisan China. Selain sebagai tempat doa, litang dijadikan tempat kebaktian secara berkala.

Peralatan Yang Dibutuhkan

Sebelum melakukan tata cara berdoa, sebelumnya sediakan terlebih dahuu peralatan yang dibutuhkan dalam ritual doa.

1. Lilin atau lampu

Lilin atau lampu digunakan dalam doa umat konghucukarena bersimbol sebagai penerangan yang berdiri dengan tegak. Asap yangdihasilkan lilin nanti menandakan doa dari umat konghucu yang sedang naikmendekati Tuhan Thian agar doa mereka didengar dan dikabulkan.

2. Hio atau Dupa

Hio atau dupa merupakan bahan pembakar yang dapat mengeluarkan asap yang harum. Penggunaan  hio atau dupa mengartikan bahwa jalan suci berasal dari kesatuan umat konghucu dan hati mereka dibawa melalui harumnya hio atau dupa. Alat ini juga berfungsi sebagai pengusir segala sesuatu yang bersifat jahat dan meningkatkan konsentrasi bagi umat konghucu.

3. Youlu

Youlu merupakan tempat peletakan hio atau dupa setelah dibakar. Alat ini terbuat dari besi kuningan berbentuk menyerupai hati.

4. Patung Dewa Dewi

Patung dewa dewi konghucu dipercaya ada “Shen-nya”, sehingga diharapkan ketika umat konghucu berdoa akan tersampaikan ke Dewa atau Dewi yang dimaksud.

Tata Cara Berdoa Umat Konghucu

Tata cara berdoa agama konghucu merupakan metode yang dilakukan umat konghucu untuk memanjatkan permohonan serta rasa syukur. Setiap agama pasti memiliki cara tersendiri untuk melakukan doa agar dikabulkan oleh tuhan. Berikut merupakan tata cara berdoa  agama konghucu.

1. Menyalakan Lilin

Tahap awal dalam tata cara berdoa umat konghucu yaitu menyalakan lilin. Lilin yang dinyalakan ditempatkan di depan altar.

2. Membakar Hio atau Dupa

Tahap kedua yaitu pembakaran hio atau dupa. Jumlah hio atau dupa yang dibakar adalah 3 atau 9 batang. Jumlah tersebut melambangkan Tuhan Thian, manusia beserta bumi. Kemudian dupa tersebut dinaikkan sampai dahi sebanyak tiga kali dengan mengatakan :

  • Angkatan pertama mengatakan kehadiran Tuhan yang maha esa ditempat yang maha tinggi, dimuliakanlah.
  • Angkatan kedua mengatakan  kehadapan nabi Konghucu, pembimbing, dan penyadar hidup kami, di muliakanlah.
  • Angkatan terakhir yaitu mengatakan kehadapan para suci dan leluhur yang kami hormati, dimuliakanlah.

3. Peletakkan Hio atau Dupa

Langkah selanjutnya yaitu meletakkan hio atau dupa pada youlu.  Posisi peletakkan tiap hio-nya harus diperhatikan karena berbeda-beda. Hio pertama diletakkan di tengah, kemudian hio yang kedua diletakkan di sebelah kanan, dan hio terakhir diletakkan di bagian kiri.

4. Berdoa dengan Sikap Pat Tik

Setelah meletakkan hio pada youlu selanjutnya berdoa dengan sikap Pat Tik. Sikap Pat Tik merupakan  sikap dalam peribadatan umat konghucu dimana di antara telapak tangan kanan dan kiri dalam posisi terbuka, kemudian bagian tangan kiri meraup punggung tangan kanan dan ibu jari tangan keduanya bertemu membentuk huruf Jien atau Ren, kemudian dekapkan ke dada.

 Bacaan yang di panjatkan yaitu :

Kehadirat Thian Yang MahaBesar,

Ditempat Yang MahaTinggi,

Dengan Bimbingan NabiKonghucu,

Dipermuliakanlah

Diperkenan Kiranya KamiMelakukan Sujud

Sebagai Pernyataan BaktiKepada Leluhur Kami

Kami Berdoa Semoga TuhanBerkenan

Bagi Para Arwah BeliauItu Selalu didalam

Cahaya KemuliaanKebajikan Thian,

Sehingga Damai danTenteram Yang Abadi

Boleh Selalu Padanya

5. Diakhiri dengan Sikap Ting Lee

Setelah pembacaan doa maka diakhiri dengan sikap Ting Lee, sikap ini digunakan untuk menyampaikan hormat setinggi-tingginya. Posisi sikapnya yaitu tangan dirangkapkan di ulu hati, kemudian diturunkan sampai bawah pusar, lalu dinaikkan sampai atas dahi.

Waktu Pelaksanaan Doa atau Peribadatan Umat Konghucu

1. Ibadah Harian

Peribadatan atau doa yang dilakukan setiap hari biasanya dilakukan saat pagi hari dan sore hari. Pelaksanaannya lebih sering dilakukan di rumah.

2. 1 dan 15 Imlek

Peribadatan ini dilaksanakan saat penyambutan hari raya agama konghucu yaitu imlek yang di laksanakan pada awal tahun imlek dan akhir dari periode penyambutan tersebut. Tanggal 1 imlek dilakukan untuk sesi intropeksi diri manusia dilaksanakan di klenteng.

Sedangkan peribadatan tanggal 15 imlek dilakukan untuk memohon permintaan kepada Tuhan Thian dan bersyukur atas segala nikmat yang telah diberikan-Nya

3. Ibadah Mingguan

Selain ibadah yang dilakukan harian, ada juga ibadah yang dilakukan mingguan. Pelaksanaannya dilakukan di klenteng setiap hari minggu sekitar pukul 09.00 – 11.00 WIB.

Kegiatan yang dilakukan berupa doa berjamaah dan pembacaan ayat dari kitab sushi sebagai renungan. Khotbah keimanan dilakukan di penghujung acara.

4. Ibadah Khusus

Adapun ibadah yang dilakukan selain ketiga diatas, ibadah ini biasanya dilakukan ketika hari raya atau hari penting contohnya seperti ibadah dalam peringatan hari lahir nabi konghucu, hari wafat nabi konghucu, peringatan hari genta rohani, sembahyang toing chu, sembahyang wafatnya leluhur atau orang tua, sembahyang tutup tahun, sembahyang arwah untuk umum, dan masih banyak lagi.

Itulah bahasan mengenai tata cara berdoa agama konghucu, semoga bermanfaat bagi para pembaca. Jangan lupa untuk membaca artikel lain di laman ini yang pastinya berkualitas.